Ketua IMF bimbang tentang negara berpendapatan sederhana, mendesak memperluas definisi ‘rentan’ | Wang

Ketua IMF bimbang tentang negara berpendapatan sederhana, mendesak memperluas definisi ‘rentan’ |  Wang

[ad_1]

Georgieva mengatakan bahawa IMF dijangka akan menyelesaikan kerja proposal rasmi untuk peruntukan SDR 650 bilion dolar AS pada pertengahan bulan Jun, dan juga sedang berusaha mencari jalan bagi anggota IMF untuk meminjamkan simpanan mereka untuk membantu negara-negara miskin.  - Gambar Reuters
Georgieva mengatakan bahawa IMF dijangka akan menyelesaikan kerja proposal rasmi untuk peruntukan SDR 650 bilion dolar AS pada pertengahan bulan Jun, dan juga sedang berusaha mencari jalan bagi anggota IMF untuk meminjamkan simpanan mereka untuk membantu negara-negara miskin. – Gambar Reuters

Langgan kami Telegram saluran untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


WASHINGTON, 8 April – Ketua Dana Kewangan Antarabangsa (IMF) semalam mengatakan dia akan berbincang dengan anggota IMF sama ada mereka kembali menawarkan pembiayaan rendah dan tanpa faedah kepada negara berpendapatan sederhana yang dilanda wabak itu, bukan hanya negara termiskin .

Pengarah Urusan Kristalina Georgieva mengatakan dia prihatin terhadap negara-negara berpendapatan dan berpendapatan sederhana yang bergantung kepada pelancongan yang mempunyai asas yang lemah dan tahap hutang yang tinggi, bahkan sebelum wabah, dan secara amnya menyokong penerapan definisi yang lebih luas tentang apa yang membuat negara “rentan.”

Kepercayaan Pengurangan dan Pertumbuhan Kemiskinan IMF pada masa ini hanya dapat memberi pinjaman kepada negara-negara termiskin, yang membatasi kemampuan negara-negara membangun dengan tahap pendapatan yang lebih tinggi untuk mendapatkan pinjaman dengan faedah rendah atau sifar dari IMF.

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan institusi-institusi lain telah mendesak Kumpulan 20 ekonomi utama untuk memperluas pembekuan pembayaran hutang dua hala rasmi dan kerangka umum baru untuk rawatan hutang untuk merangkumi negara-negara tersebut, yang kebanyakannya telah dilanda wabak dan ekonominya gugur.

Pegawai kewangan G20 semalam menyokong pengembangan rizab kecemasan IMF, atau Hak Pengeluaran Khas, yang bernilai AS $ 650 bilion (RM2.69 trilion), yang mana anggota IMF yang lebih kaya akan dapat meminjamkan ke PRGT IMF untuk membantu negara-negara termiskin.

Georgieva mengatakan bahawa IMF dijangka akan menyelesaikan kerja proposal rasmi untuk peruntukan SDR 650 bilion dolar AS pada pertengahan bulan Jun, dan juga sedang berusaha mencari jalan bagi anggota IMF untuk meminjamkan simpanan mereka untuk membantu negara-negara miskin.

Dia mengatakan “realistik” bahawa para anggota dapat mengakses rizab yang diperluas pada pertengahan bulan Ogos, tetapi menolak untuk menganggarkan berapa banyak SDR yang mungkin akan dikongsi oleh negara-negara kaya.

Walaupun anggota IMF sudah dapat meminjamkan lebihan SDR ke kemudahan PRGT IMF, tidak ada mekanisme IMF formal untuk memudahkan pinjaman untuk membantu negara berpendapatan sederhana.

Georgieva mengatakan masalah itu dibangkitkan dalam pertemuan G20 kemarin, dengan menyatakan seruan oleh Mexico dan Argentina untuk pelepasan hutang yang lebih besar bagi negara berpendapatan sederhana.

EU percaya bahawa negara berpendapatan sederhana harus dilindungi oleh Rangka Kerja Umum G20, kata Naib Presiden Suruhanjaya Eropah Valdis Dombrovskis dalam satu kenyataan kepada jawatankuasa pengarah IMF yang disiarkan semalam. Dia mengatakan kerangka itu harus menjadi “proses standar untuk semua kes penstrukturan hutang, termasuk di negara-negara berpendapatan sederhana,” dan mendesak IMF untuk terus meneroka alat tambahan untuk melayani kebutuhan anggotanya.

Georgieva mengatakan ada cara lain untuk menyokong negara berpendapatan sederhana, tetapi tidak memberikan perincian khusus. Dia mengatakan bahawa dia akan membincangkan dengan anggota kemungkinan membuka syarat pembiayaan konsesi untuk negara-negara itu juga.

Georgieva mengatakan pandangan peribadinya adalah bahawa masyarakat antarabangsa harus memperluas pandangannya mengenai “kerentanan” melampaui tahap pendapatan hanya untuk merangkumi kejutan iklim.

“Komuniti antarabangsa harus melihat faktor-faktor lain untuk kerentanan, kerana kita memikirkan cara yang sesuai untuk mendukung negara-negara membangun, dan perbincangan itu akan berlangsung secara intensif dalam beberapa bulan ke depan,” katanya.

Sementara Argentina dan Mexico memperingatkan kemungkinan timbulnya krisis hutang, ketua IMF mengatakan dia tidak mengharapkan krisis hutang sistemik pada masa sekarang, tetapi Dana akan tetap berwaspada. – Reuters

.

[ad_2]

Source link

COMMENTS