KDNK Q1 China meningkat pada rekod 18.3 peratus ketika pemulihan meningkat | Wang

KDNK Q1 China meningkat pada rekod 18.3 peratus ketika pemulihan meningkat |  Wang

[ad_1]

Ekonomi China sebahagian besarnya pulih dari kelumpuhan yang disebabkan oleh Covid-19 tahun lalu, didorong oleh kemajuan vaksinasi global, eksport yang berdaya tahan dan rangsangan pemerintah.  - Gambar Reuters
Ekonomi China sebahagian besarnya pulih dari kelumpuhan yang disebabkan oleh Covid-19 tahun lalu, didorong oleh kemajuan vaksinasi global, eksport yang kuat dan rangsangan pemerintah. – Gambar Reuters

Langgan kami Telegram saluran untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


BEIJING, 16 April – Pemulihan ekonomi China meningkat tajam pada suku pertama dari kemerosotan yang disebabkan oleh coronavirus awal tahun lalu, didorong oleh permintaan yang lebih kuat di dalam dan luar negeri dan sokongan pemerintah yang berterusan untuk syarikat-syarikat kecil.

Produk domestik kasar (KDNK) melonjak rekod 18.3 peratus pada suku pertama dari tahun sebelumnya, data rasmi menunjukkan pada hari Jumaat, lebih perlahan daripada yang diperkirakan oleh 19% oleh para ahli ekonomi dalam tinjauan Reuters, dan berikutan pertumbuhan 6.5 persen pada keempat suku tahun lalu.

Walaupun pembacaannya banyak ditinggalkan oleh penurunan aktivitas tahun sebelumnya, kenaikannya adalah yang paling kuat sejak sekurang-kurangnya tahun 1992, ketika catatan suku tahunan rasmi dimulakan.

Dibantu oleh langkah-langkah pencegahan virus yang ketat dan bantuan kecemasan bagi perniagaan, ekonomi telah pulih dengan stabil dari kemerosotan 6,8 peratus yang curam dalam tiga bulan pertama tahun 2020, ketika wabak Covid-19 di bandar tengah Wuhan berubah menjadi penuh epidemik.

Pemulihan dipacu oleh kekuatan eksport ketika kilang berlumba-lumba untuk memenuhi pesanan di luar negara dan peningkatan penggunaan yang berterusan walaupun terdapat beberapa kes Covid-19 yang sporadis di beberapa bandar.

Pada setiap suku tahun, pertumbuhan melambat menjadi 0,6 persen pada Januari-Maret dari 3,2 persen yang disemak pada suku sebelumnya, data menunjukkan.

Hasil perindustrian Mac meningkat 14.1 peratus tahun ke tahun, melambatkan dari lonjakan 35.1 peratus pada tempoh Januari-Februari dan ketinggalan 17.2 peratus kenaikan tahun ke tahun oleh penganalisis dalam tinjauan Reuters.

Jualan runcit meningkat 34.2 peratus tahun ke tahun pada bulan Mac, mengalahkan kenaikan 28.0 peratus yang dijangkakan oleh penganalisis dan lebih kuat daripada lonjakan 33.8 peratus yang dilihat pada dua bulan pertama tahun ini.

Pelaburan aset tetap melonjak 25.6 peratus dalam tiga bulan pertama dari tempoh yang sama tahun sebelumnya, berbanding ramalan kenaikan 25.0 peratus, dan perlahan dari kenaikan 35 peratus Januari-Februari.

Ekonomi terbesar kedua di dunia dijangka tumbuh 8.6 peratus, menurut tinjauan Reuters, berikutan kenaikan 2.3 persen tahun lalu, yang paling lemah dalam 44 tahun tetapi masih menjadikan China satu-satunya ekonomi utama yang dapat mengelakkan penguncupan.

Itu akan dengan mudah mengalahkan sasaran pertumbuhan tahunan pemerintah 2021 melebihi 6 peratus.

Dengan ekonomi kembali teguh, bank pusat China mengalihkan tumpuannya untuk menyejukkan pertumbuhan kredit untuk membantu membendung risiko hutang dan kewangan, tetapi ia berjalan dengan berhati-hati untuk mengelakkan tergelincir pemulihan, kata para penganalisis.

Sementara itu, pembuat dasar telah berjanji untuk tidak membuat perubahan dasar secara tiba-tiba.

Pihak berkuasa sangat prihatin terhadap risiko kewangan yang melibatkan pasaran harta tanah yang terlalu panas di negara ini dan meminta bank memotong buku pinjaman mereka tahun ini untuk mengelakkan berlakunya gelembung aset. – Reuters

.

[ad_2]

Source link

COMMENTS